“bjb

16 Januari, Memperingati Apa Saja? Ini 4 Momen Pentingnya!

HALOSMI.COM – Berdasarkan kalender Masehi, tanggal 16 Januari jatuh pada hari Selasa, minggu ketiga di tahun 2024. Lantas apa saja yang diperingati di tanggal 16 Januari ini?

Terdapat beberapa momen penting yang diperingati pada 16 Januari ini baik dirayakan di Indonesia ataupun di dunia. Tim Halosmi telah merangkumnya untuk anda dan terdapat beberapa momen penting yang terjadi di tanggal 15 Januari. Ini daftarnya!

 

1. Hari Penandatanganan Perjanjian Damai di Argentina

Melansir dari National Today, Penandatanganan Perjanjian Damai adalah acara peringatan tahunan yang diadakan pada tanggal 12 Januari — hari penandatanganan Perjanjian Damai Chapultepec di El Salvador pada tahun 1992, yang mengakhiri Perang Saudara selama beberapa dekade. Setelah dirusak oleh pemerintah Salvador dan oposisi mereka selama lebih dari 12 tahun, rakyat Salvador akhirnya berdamai dengan penandatanganan perjanjian ini. Dengan ini, semua pihak sepakat mengenai gencatan senjata yang tidak secara resmi dilanggar selama bertahun-tahun, sehingga memungkinkan negara tersebut untuk membangun kembali dan bangkit kembali dari abu perang.

Saat itu tahun 1979, ketika kelompok sayap kiri dan moderat Salvador baru saja menggulingkan presiden mereka, Carlos Humberto Romero, setelah kesenjangan berbasis kelas dan ekonomi tidak diatasi dan setiap protes ditanggapi dengan pembalasan keras oleh pemerintah. Maka, El Salvador terjerumus ke dalam perang saudara yang berlangsung selama 12 tahun, menewaskan antara 70.000 dan 80.000 orang, dan membuat lebih dari satu juta orang mengungsi.

Kekosongan kekuasaan di pemerintahan memungkinkan munculnya beberapa kelompok militer sayap kiri, banyak di antaranya bergabung untuk membentuk Front Pembebasan Nasional Farabundo Martí (F.M.L.N.), sebuah kekuatan oposisi terkemuka terhadap pemerintah Salvador. Lima tahun kemudian, negara ini berjuang di bawah beban kekerasan dan pertempuran yang terus-menerus. Berbagai upaya dilakukan untuk membangun perdamaian dan mengakhiri perang, namun upaya tersebut baru membuahkan hasil pada tahun 1991, hampir 11 tahun setelah perang dimulai. Gencatan senjata mulai berlaku setahun kemudian dan ditandatangani oleh F.M.L.N., perwakilan pemerintah Salvador, dan partai politik lainnya dan dimediasi oleh perwakilan khusus Sekretaris Jenderal PBB, Álvaro de Soto. Angkatan bersenjata sekarang memiliki pengawasan yang lebih besar, ada angkatan polisi sipil yang baru dibentuk, F.M.L.N. mendapat status politik yang sah, dan semua pihak yang bertikai mendapat amnesti terhadap tindakan di masa perang.

Sejak itu, El Salvador telah mengambil langkah-langkah dalam membawa negaranya kembali dari jurang kehancuran. Meskipun perjalanan mereka masih panjang, masyarakat Salvador memiliki kekuatan dan landasan proses perdamaian yang telah dicapai dengan susah payah untuk membimbing mereka.

 

2. Hari Makanan Pedas dan Pedas Internasional

Dilansir dari National Today,Tanggal 16 Januari adalah Hari Makanan Pedas dan Pedas Internasional, hari di mana Anda bisa merayakan dan melahap beberapa hidangan paling pedas di dunia. Setiap negara di dunia memiliki gaya dan resep memasaknya masing-masing. Meskipun beberapa negara mengonsumsi makanan ringan, negara lain menyukai makanan panas yang akan membuat Anda meneguk segelas air. Ya, ada beberapa hidangan super pedas yang tersedia dan coba tebak, orang tidak takut untuk mengonsumsinya. Berikut tipnya sebelum Anda makan bumbu, pastikan perut Anda mampu menahan sambal.

Rempah-rempah telah dikonsumsi selama lebih dari 6.000 tahun untuk menambah rasa pada hidangan dan banyak manfaat kesehatannya. Misalnya, rempah-rempah dapat melawan peradangan dan memiliki khasiat penyembuhan. Karena alasan inilah rempah-rempah menjadi populer di zaman kuno.

Orang Yunani kuno mengimpor rempah-rempah Timur seperti lada, cassia, kayu manis, dan jahe ke Mediterania karena rempah-rempah dan herba berperan dalam ilmu kedokteran. Menurut sumber, Sekitar 460 hingga 377 SM. Hippocrates menulis tentang herba dan rempah-rempah yang mencakup kunyit, kayu manis, timi, ketumbar, mint, dan marjoram. “Bapak Botani,” begitulah sebutan Theophrastus, dalam dua bukunya, menulis sekitar 600 rempah-rempah dan herba pada periode antara 372 SM. dan 287 SM. Bangsa Romawi menciptakan kegunaan lain untuk rempah-rempah — mereka sering menggunakannya dalam anggur beraroma rempah serta balsem dan minyak beraroma rempah. Beberapa rempah juga digunakan dalam tapal dan plester penyembuhan karena khasiat penyembuhannya. Kurkumin juga digunakan dalam pengobatan Ayurveda untuk mengobati kondisi seperti radang sendi, gangguan autoimun, sakit kepala, dan mual.

Bukan itu saja. Capsaicin, komponen aktif cabai, diketahui mampu menghancurkan sel kanker. Sebuah penelitian di AS dan Tiongkok pada tahun 2015 menemukan bahwa makan makanan pedas enam atau tujuh hari seminggu menurunkan angka kematian sebesar 14%. Jadi ya, jika Anda tidak pernah menyukai makanan pedas, sudah saatnya Anda mengubah pola makan. Percayalah pada kami, ini adalah keputusan yang akan Anda nikmati seumur hidup Anda.

 

3. Hari Menghargai Naga

Dilansir dari National Today, Menghargai Hari Naga dirayakan setiap tahun pada tanggal 16 Januari. Dengan kepakan sayap yang keras, napas yang menyala-nyala, dan sisik baja, naga dipandang sebagai penguasa kekacauan yang tak terhentikan. Namun, mereka juga ditampilkan sebagai makhluk yang jinak dan ramah yang dapat berteman baik dengan manusia. Hari ini ditetapkan untuk mendorong orang-orang di seluruh dunia agar menghargai sejarah dan signifikansi sosio-kultural makhluk mitos tersebut.

Kata ‘naga’ pertama kali masuk ke dalam bahasa Inggris pada awal abad ke-13 dari bahasa Prancis Kuno naga, yang berasal dari bahasa Latin ‘draconem’, yang berarti ‘ular berukuran sangat besar’.
Naga selalu menjadi bagian dari sejarah dunia, dengan penggambaran naga pertama kali terjadi pada tahun 4500 SM. pada zaman Romawi dan Mesir. Sejak saat itu, motif naga dan naga banyak ditampilkan dalam karya sastra modern, khususnya bergenre fantasi.

Menghargai Hari Naga diciptakan pada tahun 2004 oleh Donita K. Paul. Penulis sedang mempromosikan peluncuran novelnya “DragonSpell,” yang merupakan bagian pertama dari lima seri buku. Buku ini bercerita tentang mantan budak yang mengubah nasibnya dan menjadi penyelamat para naga. Ini adalah perayaan naga dalam sastra, serta literasi secara umum dan budaya pop.

Naga mempunyai presentasi yang beragam dengan variasi pernafasan api, beberapa seperti gargoyle yang ditemukan di gereja abad pertengahan. Lainnya adalah hydra berkepala banyak yang muncul dari laut. Lainnya adalah wyvern, basilisk, dan makhluk mitos lainnya yang memiliki koneksi longgar dengan dunia nyata.

Pada akhirnya, gagasan tentang naga yang berinteraksi dengan manusia membuat pikiran kita kagum dan menginspirasi kita untuk menyenangkan pikiran kita dengan khayalan.

 

4. Hari Boston Nasional

Dilansir dari National Today, Hari Boston Nasional berlangsung pada tanggal 16 Januari setiap tahun untuk merayakan nama unik Boston. Nama ini diyakini berasal dari bahasa Inggris Pertengahan. Boston juga merupakan sebuah tempat di AS yang merupakan ibu kota Massachusetts. Ini adalah kota terbesar di negara bagian Massachusetts dan salah satu kota tertua di Amerika Serikat. Kemungkinan arti nama tersebut dapat ditelusuri ke hutan.

Nama Boston berasal dari nama suatu tempat yang merupakan ibu kota negara bagian Massachusetts. Namun kota ini juga mendapatkan namanya dari kota pelabuhan kecil lainnya bernama Boston di Lincolnshire, Inggris. Kota ini kemungkinan besar dinamai menurut kota ini karena sebagian besar imigran berasal dari sana. Dalam sebuah surat, Kolonis Thomas Dudley menjelaskan bahwa pada tahun 1631, Countess of Lincoln selalu ingin menamai ibu kota Massachusetts dengan nama Boston.

Sebelum penjajah Teluk Massachusetts tiba di Boston pada tahun 1603, tempat ini disebut Trimount, mungkin karena bukit besar dengan tiga puncak yang sesuai dengan geografi wilayah tersebut pada saat itu. Mereka kemudian menebang puncak-puncak ini untuk mengisi teluk ketika proyek pembuatan lahan di Boston dimulai, dan hanya Beacon Hill yang tersisa hingga saat ini. Siapa yang menamainya Trimount tidak jelas, tetapi karena ini bukan kata asli Amerika, kemungkinan besar nama tersebut diberikan oleh penjajah, pedagang, atau penjelajah.

Kota Boston di Inggris berarti kota Botolph, yang menghormati santo Inggris abad ke-7 bernama Botolph. St Botolph adalah santo pelindung para pelancong dan pertanian; hari rayanya dalam bahasa Inggris dirayakan pada tanggal 17 Juni. Boston menjadi populer setelah tren penamaan orang dengan nama tempat, termasuk Brooklyn, Austin, dan Dallas.

 

Nah, itulah momen penting yang dirangkum oleh tim Halosmi bagi referensi untuk menambah wawasan anda.(*)

Follow dan baca artikel terbaru dan menarik lainnya dari halosmi.com di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *