“bjb

6 Februari, Memperingati Apa Saja? Ini 4 Momen Pentingnya!   

HALOSMI.COM – Berdasarkan kalender Masehi, tanggal 6 Februari jatuh pada hari Selasa, minggu pertama di tahun 2024. Lantas apa saja yang diperingati di tanggal 6 Februari ini?

Terdapat beberapa momen penting yang diperingati pada 6 Februari ini baik dirayakan di Indonesia ataupun di dunia. Tim Halosmi telah merangkumnya untuk anda dan terdapat beberapa momen penting yang terjadi di tanggal 6 Februari. Ini daftarnya!

 

1. Hari Internasional Tanpa Toleransi Terhadap Mutilasi Alat Kelamin Perempuan

Melansir dari National Today, Hari Internasional Tanpa Toleransi terhadap Mutilasi Alat Kelamin Perempuan jatuh pada tanggal 6 Februari setiap tahunnya. Meski sudah memasuki abad ke-21, sangat meresahkan karena tradisi kekerasan ini masih tetap ada. Anda akan terkejut betapa umum hal ini — dari Afrika dan Eropa Timur hingga negara-negara Arab, Asia, dan Amerika Latin. Menghapus alat kelamin perempuan bagian luar berakar pada ketidaksetaraan gender yang telah berlangsung selama ribuan tahun. Beberapa budaya memandangnya sebagai ritus peralihan menuju kewanitaan. Yang lain mempraktikkannya untuk mengontrol seksualitas dan kesenangan wanita.

Majelis Umum PBB telah mendeklarasikan tanggal 6 Februari sebagai Hari Internasional Tanpa Toleransi terhadap Mutilasi Alat Kelamin Perempuan untuk meningkatkan kesadaran mengenai krisis kemanusiaan ini.

Mutilasi alat kelamin perempuan mengacu pada penghilangan sebagian atau seluruh alat kelamin perempuan bagian luar. Tindakan ini melibatkan penindikan dan pemotongan klitoris, atau menjahit seluruh atau sebagian alat kelamin luar seorang gadis atau wanita. Dunia terus mengalami kekurangan populasi perempuan dimana sekitar 200 juta anak perempuan dan perempuan telah mengalami mutilasi alat kelamin hingga saat ini, dan jumlah ini terus meningkat. Meskipun para sejarawan berbeda pendapat mengenai asal muasal praktik tersebut, mutilasi alat kelamin perempuan sudah lazim terjadi sebelum Islam atau Kristen masuk.

Tak hanya sudah ada sejak lama, beberapa komunitas di dunia masih mempraktikkannya. Kasus mutilasi alat kelamin perempuan umum terjadi di negara-negara Sub-Sahara dan Arab. Mutilasi alat kelamin perempuan dapat berdampak buruk terhadap kesehatan seksual dan reproduksi perempuan dan anak perempuan. Perempuan yang mengalami mutilasi alat kelamin berisiko mengalami perdarahan pasca melahirkan, kematian janin, persalinan terhambat, dan infeksi HIV. Dampak psikologis dari mutilasi alat kelamin perempuan sangat berbahaya dan bertahan lama. Trauma sisa dapat menyebabkan masalah perilaku pada anak-anak, melemahkan kecemasan, stres, dan disfungsi seksual. Bagaimana latihan ini bisa berlangsung begitu lama? Salah satu faktor utama yang mendorong praktik kekerasan ini adalah ketakutan akan stigma sosial. Norma-norma sosial yang membenarkan mutilasi alat kelamin perempuan bersifat berlapis dan kompleks di seluruh lokasi geografis sehingga menjadikan penanganan masalah ini menjadi tantangan ganda bagi masyarakat dan agen perubahan secara global.

Pada tahun 2012, Majelis Umum PBB mendeklarasikan tanggal 6 Februari sebagai Hari Internasional Tanpa Toleransi terhadap Mutilasi Alat Kelamin Perempuan. Hari ini bertujuan untuk membangkitkan kesadaran dan mengintensifkan upaya untuk mengakhiri praktik ini di seluruh dunia. Ada alasan kuat untuk meyakini bahwa mutilasi alat kelamin perempuan dapat berakhir dalam satu generasi.

 

2. Hari Sumpit Nasional di Tiongkok

Dilansir dari National Today,, Hari Sumpit Nasional diadakan setiap tahun pada tanggal 6 Februari. Sebagian besar penduduk dunia menggunakan sumpit sebagai alat pilihan mereka. Masyarakat Tiongkok telah dengan cekatan menggunakan sumpit sejak tahun 1200 SM. di mana mereka pertama kali digunakan untuk memasak sebelum menjadi alat makan yang populer di seluruh Asia Timur.

Setiap kali Anda menggunakan sumpit untuk makan, Anda melibatkan lebih dari 50 sendi dan otot yang berbeda. Anda tidak hanya menggunakan jari dan pergelangan tangan tetapi juga lengan dan bahu Anda. Itu latihan yang cukup melelahkan. Dan masih banyak lagi tentang sumpit sederhana yang harus diketahui dunia.

Sumpit berasal dari Tiongkok 5.000 tahun yang lalu. Menurut sejarawan, orang biasanya memasak makanan dalam panci besar yang berfungsi baik untuk menahan panas. Namun, hal ini berarti menunggu lama hingga makanan menjadi dingin sebelum seseorang dapat menyantapnya. Para pemakan yang kelaparan menemukan jalan keluar dari masa menunggu yang menyakitkan ini dengan mematahkan ranting-ranting pohon untuk mengambil sisa makanan. Ranting tersebut berevolusi menjadi sumpit yang kita kenal dan cintai saat ini. Peristiwa yang terjadi pada tahun 400 SM. juga menciptakan kebutuhan akan penggunaan sumpit. Karena makanan langka selama periode ini, juru masak akan memotong makanan menjadi potongan-potongan kecil agar cepat matang dan menghemat bahan bakar.

Hal ini membuat penggunaan pisau di meja makan menjadi berlebihan karena sumpit dapat dengan mudah mengambil potongan makanan seukuran gigitan sehingga menjadi peralatan pokok. Saking populernya, pada tahun 500 M orang-orang di Jepang, Korea, dan Vietnam saat ini juga mulai menggunakannya. Sumpit pertama terbuat dari bambu dan bentuknya seperti pinset karena disambung di bagian atas. Mereka juga dikenal sebagai sumpit tong, tetapi pada abad ke-10, desainnya berkembang menjadi dua bagian terpisah yang kita kenal sekarang.

Anak-anak di sebagian besar negara Asia – dan orang dewasa di negara lain – saat ini menggunakan sumpit tong sebagai sumpit latihan. Segera, dua desain berbeda muncul. Sumpit Cina biasanya berbentuk persegi panjang dengan ujung tumpul dan panjang sekitar 10 inci, sedangkan sumpit yang digunakan di Jepang berbentuk bulat, lebih pendek, dan runcing.

 

3. Hari Merebut Kembali Media Sosial (Reclaim Social Day)

Dilansir dari National Today, Reclaim Social Day adalah gerakan global yang diadakan setiap tanggal 6 Februari setiap tahunnya. Dengan meningkatnya hal-hal negatif di media sosial, hari ini memberikan kesempatan untuk meningkatkan kesadaran akan aspek-aspek positifnya. Misalnya, Twitter banyak digunakan untuk menyampaikan berita dan informasi saat terjadi bencana dan mendukung operasi penyelamatan. Hal ini juga memungkinkan orang asing untuk terhubung dan menawarkan bantuan.

Hari itu dimulai dengan Lightful, sebuah perusahaan rintisan di bidang teknologi untuk kebaikan, yang meluncurkan kampanye online satu hari untuk mendorong kebaikan yang lebih besar di media sosial untuk merebut kembali platform seperti Twitter, Instagram, dan Facebook, yang menurut mereka, telah kini dipenuhi dengan berita palsu, troll, dan haters.

Mari berbagi beberapa manfaat media sosial yang kita sukai kepada dunia! Anda tidak harus menjadi superstar atau influencer untuk membuat perbedaan; ceritakan saja kisahmu kepada kami. Reclaim Social Day bertujuan untuk menarik perhatian pada aspek positif media sosial dan Anda adalah bagiannya.

 

4. Hari Waitangi di Selandia Baru

Dilansir dari National Today, Hari Waitangi diperingati setiap tanggal 6 Februari untuk memperingati penandatanganan Perjanjian Waitangi, dokumen pendirian Selandia Baru.

Hari ini diakui sebagai hari libur umum di Selandia Baru, kecuali tanggal tersebut jatuh pada akhir pekan, dalam hal ini hari Senin berikutnya menjadi hari libur umum. Upacara berlangsung di Waitangi dan di seluruh negeri untuk memperingati penandatanganan perjanjian tersebut.

Hari Waitangi adalah hari nasional Selandia Baru, yang berarti warga Selandia Baru mendapatkan hari libur kerja yang sangat mereka butuhkan! Meskipun ini adalah hari libur umum menurut hukum negara, ini juga merupakan waktu untuk merenungkan kontroversi seputar Perjanjian Waitangi dan dampaknya terhadap masyarakat saat ini. Pada tanggal 6 Februari 1840, Perjanjian Waitangi pertama kali ditandatangani oleh perwakilan Kerajaan Inggris dan lebih dari 40 kepala suku Māori.

Lima ratus kepala suku Māori bergabung untuk menandatangani salinan perjanjian tersebut pada bulan September 1840, yang dikirim ke seluruh Selandia Baru. Perjanjian Waitangi menguraikan prinsip-prinsip yang menjadi dasar perjanjian politik para kepala suku Māori dan pejabat Inggris untuk membentuk negara-bangsa dan mendirikan pemerintahan. Karena adanya perbedaan yang signifikan antara Perjanjian versi bahasa Māori dan Inggris, terdapat banyak konflik mengenai perjanjian tersebut dalam hal kepemilikan tanah dan sejak itu menjadi bahan perdebatan.

Hari Waitangi secara resmi dirayakan pada tahun 1934 dan pada tahun 1957 diusulkan sebagai hari libur umum oleh Partai Buruh Selandia Baru dalam manifesto partai mereka. Kemudian pada tahun 1973, undang-undang disahkan untuk mengakui tanggal ini sebagai hari libur nasional. Namun, penggantian nama tanggal tersebut menjadi Hari Selandia Baru menuai kritik karena tampaknya mengurangi ‘Te Tiriti’. Pada tahun 1976, Undang-Undang Hari Waitangi mengembalikan nama lama dan menyatakannya sebagai hari libur umum. Saat ini, Hari Waitangi dirayakan di seluruh Selandia Baru setiap tahun pada tanggal 6 Februari.

Waitangi Treaty Grounds, tempat perjanjian ini pertama kali ditandatangani, adalah tempat yang tepat untuk mempelajari tentang Perjanjian Waitangi kapan saja sepanjang tahun.

 

Nah, itulah momen penting yang dirangkum oleh tim Halosmi bagi referensi untuk menambah wawasan anda.(*)

Follow dan baca artikel terbaru dan menarik lainnya dari halosmi.com di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *