Analisa BNPB: Letusan Gunung Semeru Tidak Sebabkan Tsunami

HALOSMI.COM – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menegaskan letusan Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, pada MInggu 4 Desember 2022 dini hari, sekitar pukul 02.46 WIB, dengan tinggi kolom abu diperkirakan mencapai 1.500 meter dari atas puncak lalu tidak menyebabkan tsunami.

Pasalnya, pasca luncuran awan panas guguran (APG) Gunung Semeru pada Minggu 4 Desember 2022 dini hari lalu, beredar kabar yang menyebutkan bahwa letusan Gunung Semeru dapat membangkitkan tsunami hingga ke Jepang.

“Ada beberapa alasan kenapa berita tersebut tidak bisa dipertanggungjawabkan, antara lain, Gunung Semeru merupakan gunung api darat dengan jarak cukup jauh dari laut sehingga potensi letusan /pyroclastic/partial collapse tidak sampai ke laut dan tidak bisa membangkitkan tsunami,” ujar Pelaksana tugas Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta, Senin 5 Desember 2022.

Abdul menjelaskan, posisi Gunung Semeru berada di Selatan Jawa, jika terjadi longsoran di Pantai Selatan Jawa akibat aktivitas vulkanik. Sehingga, kecil kemungkinan tsunami yang terjadi bisa menjangkau negara Jepang karena terhalang gugusan pulau-pulau di Indonesia.

“Berdasarkan analisa tersebut, kabar yang beredar tentang letusan Gunung Semeru akan menyebabkan tsunami hingga ke negara Jepang, dapat dipastikan tidak tepat,” jelasnya.

BNPB mengimbau kepada seluruh masyarakat agar mempercayai kabar yang berasal dari lembaga yang berwenang di Indonesia, baik itu dari BNPB, BMKG, PVMBG, BPBD dan lembaga-lembaga yang dimandatkan oleh pemerintah. (*)

Follow dan baca artikel terbaru dan menarik lainnya dari halosmi.com di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *