Tak Perlu Khawatir! Simak Tips Anak Terbuka Kepada Orang Tua

HALOSMI.COM- Seperti yang Kita ketahui bahkan mungkin yang sedang di alami ya, bahwa tidak semua anak terbuka kepada orang tua dalam hal apapun itu, terkadang membuat kita sebagai orang tua itu khawatir akan hal itu ya!

Apabila ini dibiarkan, hal tersebut dapat membuat hubungan anak dan orang tua jadi merenggang. Oleh karena itu, diperlukan cara-cara khusus untuk mengatasi kondisi ini.

Hubungan yang terbuka antara anak dan orang tua umumnya terjadi sebelum anak-anak berada di usia remaja.

Keterampilan berkomunikasi sudah tertanam dalam diri anak sejak masa bayi dan balita. Ketika bayi menangis dan kamu menggendong mereka, itu menunjukkan bahwa kamu adalah seseorang yang dapat mereka andalkan.

Berikut adalah tips agar anak mau terbuka dengan kamu, dihimpun dari berbagai sumber.

1. Ajukan pertanyaan spesifik

Pada anak yang belum berusia sekolah, mereka mungkin sulit mengungkapkan perasaan dan menceritakan berbagai hal karena masih sulit menuangkannya dalam sebuah kalimat ringkas. Karena itu, orang tua perlu bertanya dengan lebih spesifik.

Ada baiknya orang tua bertanya seperti, ‘Apa yang lebih kamu sukai hari ini? Waktu ngemil atau waktu berkumpul dengan teman?’.

Tidak hanya itu, Anda juga bisa bertanya pertanyaan umum seperti, ‘Dengan siapa kamu bermain hari ini?’ atau ‘Apa yang kamu nyanyikan hari ini?’.

2. Jangan langsung interogasi anak

Ketika anak sudah mulai pergi ke sekolah, jangan langsung interogasi mereka dengan berbagai pertanyaan saat sampai di rumah. Faktanya, anak juga sudah menerima berbagai pertanyaan dari guru di sekolah.

Luangkan waktu selama beberapa menit agar mood anak kembali dan Anda dapat menjalin hubungan dengan mereka.

Jadi, alih-alih langsung bertanya, lebih baik katakan, ‘Hai, Nak, Ibu kangen nih karena kamu sekolah. Sini Ibu bantu bawakan tasnya’. Dengan begitu, mereka akan berpikir bahwa, ‘Ah, Ibu ternyata sangat mendukungku’.

3. Luangkan waktu di malam hari

Sebagai orang tua meluangkan waktu di malam hari, tepatnya setelah makan malam. Duduk dan lakukan berbagai aktivitas bersama walaupun hanya 10 menit.

4. Jadilah pendengar yang baik

Seiring dengan bertambahnya usia anak, orang tua tidak akan hadir secara fisik secara terus menerus. Meski begitu, orang tua tetap dibutuhkan untuk memberikan dukungan emosional.

Hal yang harus dilakukan adalah orang tua yakni tetap harus menjadi pendengar yang baik. Meski sulit, pastikan tetap fokus pada apa yang dikatakan anak.

5. Bicaralah di dalam mobil

Meja makan dianggap sebagai tempat ideal bagi orang tua untuk mengobrol dengan anak-anaknya. Namun, duduk bertatap muka secara langsung terkadang bisa membuat anak menutup dirinya.

Mobil adalah tempat yang baik untuk berbicara dengan anak di usia ketika mereka beranjak besar. Tidak perlu melakukan kontak mata karena anak mungkin akan merasa tidak nyaman.

6. Adakan pertemuan khusus

Adakan pertemuan khusus dengan anak setidaknya sebulan sekali. Tidak hanya itu, pastikan orang tua bisa menonton acara TV bersama setidaknya seminggu sekali agar anak tetap mendapatkan waktu berkualitas bersama kedua orang tuanya.

7. Lakukan kegiatan bersama

Begitu anak mulai sekolah, mereka sadar bahwa orang tua memperhatikan cara mereka belajar dan bergaul dengan orang lain. Mereka juga paham bahwa mereka sedang diawasi atau mungkin merasakan suatu tekanan.

Perasaan cemas ini akan membuat anak enggan menceritakan detail tentang kesehariannya.

Jadi, cobalah libatkan anak dengan aktivitas tertentu seperti bermain game atau membaca buku bersama. Melakukan aktivitas bersama dapat membantu anak merasa tidak terlalu diawasi.

Nah itulah tips bagi kalian sebagai orang tua yang khawatir akan anak tidak terbuka dalam hal apapun, yuk lakukan segera mungkin!

Follow dan baca artikel terbaru dan menarik lainnya dari halosmi.com di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *