“bjb
Tekno  

Tren Baru di Smartphone, Simak Keunggulan Kamera Tele 200MP Disini!

 

HALOSMI.COM- Selain kamera “boba” yang sedang tren akhir-akhir ini, kini produsen ponsel ingin menghadirkan “kamera utama kedua”.

Contohnya adalah Samsung yang ingin mengubah modul telefoto pada smartphone mereka menjadi “kamera utama kedua”.

Perusahaan berpendapat sensor tele saat ini lebih kecil dan beresolusi lebih rendah, itu juga tertinggal dalam fitur seperti HDR dan kecepatan bingkai video jika dibandingkan dengan kamera utama ponsel.

Untuk menjadi kamera utama kedua yang layak, modul tele memerlukan sensor yang cukup baik untuk kamera utama, dan menurut Samsung, sensor 200MP seperti ISOCELL HP2 dan HP3 adalah alat yang tepat untuk pekerjaan itu.

Sensor 200MP sudah digunakan di beberapa ponsel yang tidak memiliki anggaran cukup untuk lensa telefoto terpisah.

Sensor ini biasanya memiliki kemampuan zoom 2x dan 4x pada resolusi yang sama (yaitu 12,5MP yang juga cenderung menjadi default untuk kamera utama).

Mereka memiliki banyak piksel untuk mengatasi masalah tersebut dan bahkan mungkin mengalahkan sensor resolusi rendah dengan lensa panjang jika pengguna memperbesar melebihi panjang fokus lensa.

Di masa depan, sensor 200MP Samsung mungkin berada di belakang lensa tele 3x – kemudian mereka akan menawarkan zoom 3x, 6x, dan 12x.

ISOCELL HP2 dan HP3 masing-masing berukuran sensor 1/1.3” dan 1/1.4”, dan keduanya memiliki banyak kesamaan.

Mereka menggunakan algoritma remosaic pembelajaran mendalam 4×4, yang mengambil susunan sensor 4×4 Tetra²Pixel dan mengubahnya menjadi RGB. Hal ini dilakukan pada DSP dan GPU cepat dari chipset ponsel pintar modern.

Ini adalah sensor premium dengan fokus otomatis dan kemampuan HDR yang canggih, menjadikannya lebih baik daripada sensor biasa yang digunakan pada kamera telefoto saat ini.

Samsung juga memuji pentingnya lensa tele untuk fotografi potret wajah. Sebagai permulaan, kamera utama pada ponsel masa kini terlalu lebar untuk menghasilkan potret yang bagus dan menyebabkan distorsi. Inilah sebabnya mengapa lensa yang lebih panjang lebih disukai.

Lensa tele juga secara alami menciptakan bokeh untuk memisahkan subjek dari latar belakang.

Meskipun bokeh fotografi komputasional saat ini cukup bagus, terkadang masih mengacaukan segalanya.

Samsung mencatat bahwa sensor yang lebih besar akan menghasilkan depth of field yang lebih dangkal dibandingkan sensor yang lebih kecil dengan panjang fokus yang sama, sehingga sensor HP ini juga akan menjadi keuntungan untuk pengambilan gambar potret.

Saat ini tersiar rumor Galaxy S24 Ultra akan memiliki kamera 50MP 3x (naik dari 10MP 3x pada S23 Ultra), yang akan menawarkan zoom asli 3x dan 6x, tetapi itu masih di bawah hipotetis kamera 200MP 3x yang ditunjukkan di atas.

Jadi kita mungkin tidak akan melihatnya tahun depan, tetapi jika perusahaan membicarakannya hari ini, mungkin sudah ada prototipe di laboratoriumnya.

Tentu saja, ini merupakan alternatif dari pendekatan Sony, yang menggunakan lensa dengan panjang fokus variabel seperti yang dilakukan kamera tradisional.

Saat ini, hal tersebut hanya terlihat pada ponsel Xperia, meskipun merek lain juga bereksperimen dengan lensa serupa.

Follow dan baca artikel terbaru dan menarik lainnya dari halosmi.com di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *