Ragam  

Pernah Merasa Ada yang Manggil dari Pepohonan Ketika Berada di Alam?

HALOSMI.COM- Pernah Gak Sih kalian ketika berada di alam atau mungkin lagi naik gunung berasa ada yang manggil dari pepohonan? Nah salah satu ilmuan mejelaskan hal gaib ini loh.

Ternyata, fenomena tersebut dapat dijelaskan secara ilmiah dan tentunya bukan merupakan panggilan hantu.

Fenomena mendengar suara atau bunyi di tengah kebisingan latar belakang dikenal sebagai “pareidolia pendengaran.”

Sumber kebisingan ini bervariasi bisa dari kipas angin listrik, air yang mengalir, mesin pesawat terbang, dengungan mesin cuci, atau mesin yang mengeluarkan suara bising, menurut para audiolog.

Ini adalah sub-jenis pareidolia pendengaran, di mana orang melihat wajah atau pola lain yang bermakna dalam gambar yang ambigu, melansir Live Science.

Pareidolia pendengaran tidak dianggap sebagai jenis halusinasi yang terjadi ketika seseorang mendengar suara yang tidak ada dalam kenyataan dan muncul tanpa rangsangan eksternal.

Halusinasi seperti ini umum terjadi pada berbagai kondisi mental, termasuk skizofrenia, gangguan stres pascatrauma, dan gangguan bipolar.

Halusinasi non-psikiatri juga telah dilaporkan oleh mereka yang mengalami gangguan pendengaran, meskipun kondisi ini, yang dikenal sebagai sindrom telinga musikal, relatif jarang terjadi dan tidak banyak diketahui.

Namun, orang dengan dan tanpa kondisi ini dapat mengalami pareidolia pendengaran, yang muncul secara khusus dari kebisingan latar belakang.

“Bayangkan otak Anda memiliki database pola yang sangat besar. Semua kata yang Anda ketahui dan pernah Anda dengar dalam hidup Anda ada di sana,” ujar Neil Bauman, audiolog dan CEO Center for Hearing Loss Help.

“Ia memilih apa yang menurutnya merupakan pola terbaik. Pola terbaik itu mungkin tidak benar sama sekali. Bahkan, bisa jadi pola itu salah,” lanjut dia.

Suara yang didengar seseorang saat mengalami pareidolia pendengaran tidak sepenuhnya diciptakan oleh otak.

Sebaliknya, suara tersebut berasal dari kesalahan persepsi terhadap suara yang sebenarnya – misalnya, puncak yang tidak terduga dalam sinyal statis atau kebisingan latar belakang yang berasal dari hutan.

Pola-pola di sebagian besar sumber suara berubah setiap saat.

Pareidolia pendengaran dengan upaya konstan otak untuk memahami dan menemukan pola di dunia di sekitar kita.

Hal ini dapat terjadi terutama ketika suara yang cukup dikenali tertutupi oleh dengungan latar belakang lingkungan yang bising, seperti restoran atau bar.

Dalam kasus ini, otak menggunakan proses yang disebut kontrol penguatan kontras, menyesuaikan sensitivitas sel-sel otak yang merespons data pendengaran dan visual sehingga dapat beradaptasi dengan input yang konstan.

Meskipun banyak dilaporkan, pareidolia pendengaran tidak dipelajari dengan baik oleh para ahli saraf seperti halnya pareidolia visual.

Hal ini sebagian karena pemicu yang dapat membuat orang salah mendengar suara tertentu tidak konsisten atau dapat diprediksi seperti pemicu yang dapat membuat mereka salah mengenali wajah, seperti pria di bulan.

“Sejauh mana ini merupakan proses ‘bottom-up’ – didorong oleh statistik rangsangan – dan bukannya mekanisme ‘top-down,’ mekanisme berbasis perhatian, masih belum jelas,” kata King.

Pemrosesan bottom-up bergantung pada otak yang menyatukan potongan-potongan rangsangan untuk memahaminya, sementara pemrosesan top-down lebih didorong oleh ekspektasi dan pengetahuan kita sebelumnya.

Jadi itu ya penjelasannya semoga bisa di mengerti dan bermanfaat untuk kalian.

Follow dan baca artikel terbaru dan menarik lainnya dari halosmi.com di Google News